Jamasan Pusaka Museum Galuh Pakuan

Gerbang Situs Jambansari - Komplek Makam R.A.A Kusumadiningrat

Gerbang Situs Jambansari – Komplek Makam R.A.A Kusumadiningrat

Kebetulan sudah lama tidak pulang kampung, jumat malam saya putuskan untuk mudik. Selain kangen dengan keluarga, mudik kali ini ada agenda lain, salah satunya adalah untuk menghadiri acara Jamasan (Nyuci) Pusaka di Museum Galuh Pakuan Ciamis. Kebetulan saya mendapat kabar tentang acara ini dari Pak Eman (Dinas Kebudayaan Kabupaten Ciamis).

Sabtu subuh saya sampai di Ciamis, tidur sejenak, lalu saya bergegas berangkat menuju Situs Jambansari tempat acara Jamasan Pusaka dilaksanakan. Situs Jambansari berada di Komplek Makam Raden Adipati Aria Kusumadiningrat, Jl. KH. Ahmad Dahlan, Rancapetir, Kelurahan Linggasari, Kabupaten Ciamis.

R.A.A. Kusumadiningrat (Kanjeng Prebu) merupakan salah satu Bupati Galuh (Ciamis) yang berkuasa dari tahun 1839 – 1886. Kepemimpinan R.A.A. Kusumadiningrat saat itu boleh dibilang sangat gemilang. Beliau wafat tahun 1886, kepeminpinan digantikan oleh putranya yaitu R.A.A. Kusumasubrata.  Tahun 1914, R.A.A. Kusumasubrata diganti oleh Bupati Tmg. Sastrawinata dan Bupati Tmg. Sastrawinata pada tahun 1915 mengganti nama Kabupaten Galuh menjadi Kabupaten Ciamis. Penggantian nama Galuh menjadi Ciamis dilatarbelakangi oleh politik pemerintahan dibawah kekuasaan Belanda.

Menurut jadwal, acara dimulai pada Pkl. 08.00 WIB. Ketika sampai di depan gerbang Situs Jambansari, suasana sangat sepi, pagar besi masih dalam keadaan terkunci. Aneh…harusnya pagar besi dibuka kalau ada acara, lalu saya bertanya kepada seorang kakek yang sedang nyapu halaman. Beliau menjelaskan bahwa acara Jamasan Pusaka dipindahkan ke Museum Galuh Pakuan yg berlokasi di Kadatuan (Keraton) Selagangga, tidak jauh dari Situs Jambansari.

Suasana di Museum Galuh Pakuan tidak jauh berbeda dengan Situs Jambansari, sepi…ternyata saya datang kepagian…:)…kedatangan saya disambut ramah oleh Rd. Aike Mulyadi Garnadi. Setelah menjelaskan maksud kedatangan saya, sayapun diperkenalkan dengan Rd. H. Ruyat Sudrajat, mereka merupakan generasi ke 5 keturunan R.A.A. Kusumadiningrat. Pak Yayat (panggilan akrab Rd. H. Ruyat) dan Pak Yadi (Rd. Aike  Mulyadi Garnadi) mengajak saya masuk ke dalam Museum Galuh Pakuan dan menjelaskan mengenai sejarah dan latar belakang Museum Galuh Pakuan.

Karena acara dimulai jam 11 siang, Pak Yayat mempersilahkan saya keliling Museum terlebih dahulu karena mereka harus kembali bebenah mempersiapkan acara Jamasan Pusaka. Menjelang siang, satu persatu keturunan R.A.A. Kusumadiningrat berdatangan mereka tergabung dalam PRPGP (Paguyuban Rundayan Prabu Galuh Pakuan) antara lain Rd. H. Lukman Soemadisoeria, Rd. Dedi Hidayat Kusumaamidenda, Rd. Edgar Setiabudi dan Rd. H. Boy Gobata Kusuma Sembada, mereka sudah memakai pakaian adat kecuali Pak Boy,  hadir pula Bapak Toyo Djayakusuma ketua Yayasan Kusumadiningrat. Keluarga besar termasuk wakil dari Kerajaan Sumedang sudah datang, tapi dari pihak undangan diluar keluarga keraton belum pada datang, sayapun mengontak teman dari paguyuban Situs Kawali, ternyata mereka dalam perjalanan. Satu persatu undangan mulai berdatangan, Pak Eman dari Dinas Kebudayaan juga sudah datang, kru TV Galuh juga datang untuk meliput, gak lama rombongan para kuncen dateng dengan pakaian serba hitam. Sebelum acara dimulai, ngobrol dulu dengan Kang Wira yang merupakan penerus kuncen Situs Jambansari…senang bisa berkenalan dengan mereka.

Menjelang pkl. 11 siang acara dimulai, dimulai dengan sambutan ketua penyelenggara dan para sesepuh. Dari 150 pusaka, hanya 5 pusaka yang di Jamas, ternyata semua pusaka sudah di bersihkan beberapa hari sebelumnya…kamipun sedikit kecewa karena Jamasan hari itu hanya simbolis, sangat singkat. Setelah Jamasan Pusaka, acara dilanjutkan dengan keliling Museum, Pak Yayat menjelaskan benda-benda sejarah dan foto silsilah kerajaan terutama yang ada kaitannya denga R.A.A. Kusumadiningrat, yang ikut acara keliling museum hanya 10 orang, yang lainnya lebih memilih menyantap makan siang…lapar coy…;)…dan SMP (Selesai Makan Pulang).

Museum Galuh Pakuan

Museum Galuh Pakuan

Aula/Balai Pertemuan Museum Galuh Pakuan

Aula/Balai Pertemuan Museum Galuh Pakuan

Mempersiapkan pusaka yang akan dibersihkan

Mempersiapkan pusaka yang akan dibersihkan

Karena hanya acara simbolis, dari 150 pusaka hanya 5 pusaka yang dikeluarkan.

Karena hanya acara simbolis, dari 150 pusaka hanya 5 pusaka yang dikeluarkan

Kang Aip (budayawan) sedang memberikan iket (ikat kepala) motip batik sidamukti kepada Rd. Ruyat

Kang Aip (budayawan) sedang memberikan iket (ikat kepala) motif batik Sidamukti kepada Rd. H. Ruyat Sudrajat

Dari kiri ke kanan, Kang Aip (Budayawan), Ricky A.  Mardjadinata (Kawali) dan Pak Eman H. Sastrapraja (Dinas Kebudayaan Ciamis)

Dari kiri ke kanan, Kang Aip (Budayawan), Ricky A. Mardjadinata (Kawali) dan Pak Eman H. Sastrapraja (Dinas Kebudayaan Ciamis)

Bapak Toyo sebagai Ketua Yayasan Kusumadiningrat saat memberikan sambutan.

Bapak Toyo sebagai Ketua Yayasan Kusumadiningrat saat memberikan sambutan.

sesepuh Rundayan Paguyuban

Rd. H. Lukman Soemadisoeria, sesepuh Paguyuban Rundayan Prabu Galuh Pakuan

Jamasan Pusaka dilakukan secara simpolis dihadapan keluarga besar Paguyuban Rundayan Prabu Galuh Pakuan dan para undangan.

Jamasan Pusaka dilakukan secara simbolis dihadapan keluarga besar Paguyuban Rundayan Prabu Galuh Pakuan dan para undangan.

Kang Wira, Kuncen Situs/Makam Jambansari meminpin pelaksanaan Jamasan Pusaka.

Kang Wira, Kuncen Situs/Makam Jambansari meminpin pelaksanaan Jamasan Pusaka.

Beberapa jenis mata tombak merupakan salah satu benda sejarah yang berada di Museum Galuh Pakuan

Beberapa jenis mata tombak merupakan salah satu benda sejarah yang berada di Museum Galuh Pakuan

Selain senjata (pusaka) di Museum Galuh Pusaka juga tersimpan

Selain senjata (pusaka) di Museum Galuh Pusaka juga tersimpan beberapa Arca

Rd. H. Ruyat Sudrajat sedang menjelaskan silsilah keturunan R.A.A Kusumadiningrat

Rd. H. Ruyat Sudrajat sedang menjelaskan silsilah keturunan R.A.A Kusumadiningrat

Rd. H Ruyat Sudrajat sedang menjelaskan mengenai fungsi dari salah satu senjata berbentuk tombak

Rd. H Ruyat Sudrajat sedang menjelaskan mengenai fungsi dari salah satu senjata berbentuk tombak

Foto keluarga...

Foto keluarga…

4 thoughts on “Jamasan Pusaka Museum Galuh Pakuan

  1. Salam kenal Pak Dani saya M.Radian Suriaatmaja saya juga anggota dari PRPGP.Saat acara ini diselenggarakan saya tidak hadir karena berhalangan.Saya sangat penasaran dengan apa saja yang terjadi di acara ini tetapi saudara saya tidak mendokumentasikan saat acara tersebut berlangsung.Apakah bapak punya foto-foto lain saat acara ini diselenggarakan?Kalau ada bolekah saya melihatnya?
    Terima kasih

    • Salam kenal juga, foto lain ada tapi hampir sama, foto-foto yang ada di sini mewakili foto-foto yang lainnya…:)

      • Kang Dani, dina waktos anu caket, manawi pareng insya Allah PRPGP gaduh maksad bade ngayakeun event/acara moment anu langka nyaeta silaturahim Raja-Sultan-Pemangku Adat sa Jabar & Banten.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s